October 28, 2011

Kisah Aku : Aku, Ayah dan SPM volume 2

Hampir 24 kali ayah jalani sesi radioterapi. Aku bersyukur coz ayah dah nak tamat sesi radioterapi tue. Abang aku usaha carik biji apricot untuk dijamah ayah. Aku pulak masa tue sambung tingkatan empat dalam kelas Pure Science. 

Disebabkan ayah dah kelihatan hampir pulih, kami rasa berbangga dan bersyukur tak terkira kot. Aku pun boleh study Sejarah dengan hepi. 

Mak   :  Adik, pegi sembahyang dulu. Jap gi sambung balik study Sejarah tue. 
Azizi : Baik mak.

Aku pun pegi amik air wudhuk dan amik sejadah lalu aku hampar atas lantai marmar putih. Masa tue mak aku dah niat solat Maghrib. Kami solat berasingan. Aku solat di hadapan ayahku while mak pulak solat dalam bilik. 

" Uwek..uwek !"  - Pelepup. Bekas muntah ayah aku jatuh ke lantai. Ayah aku pengsan ! Aku meninggalkan sejadah atas lantai tue dan lari kat ayah yang terlentang atas katil tue. 

" Ayah ! Mak ! Mak ! Mak, mai tengok ayah ni !" Aku paling ke belakang melihat ayah aku dan  menjerit memanggil mak aku dalam tangisan untuk diminta melihat ayah aku yang pengsan. Aku cuba tolak-tolak badan ayah supaya dia sedar semula dari pengsan. Mak aku bergegas keluar dari bilik dan meninggalkan solat Maghrib. 

" Astaghfirullah ! " Mak aku melaungkan istighfar. Pastu, ayah aku sekeli mata tersedar dari pengsan. Namun, paling menyedihkan, kain pelikat yang dipakai ayah aku tue penuh dengan najis, dan DARAH ! Aku dan mak aku gelabah. Aku tak de cara lain, selain menelefon abang aku yang berada di pasar malam. 

Aku maki hamun di telefon sebab abang aku tak angkat telefon. Asyik asyik cakap omputih je. Apakah. So, aku tak de cara lain dengan bertindak kurang siuman sikit. Aku just tunggu terperok di tepi jalan, menunggu kelibat motor Suzuki biru abang aku tue. 

Aku betul-betul tak gembira time tue. So, aku masok semula ke dalam rumah dan telefon pulak abang ipar aku yang berada di Kulim, Kedah. Ayah aku still dengan mak aku. Mak cuba sedaya upaya untuk membuang najis yang berada pada ayah. Aku pulak sibuk dengan telefon aku tue. Alhamdulillah, abang ipar aku membalas panggilan aku. Dia agak terkezut sedikit bila aku gitau dia tentang ayah aku tue. 

Ayah bertindak dengan bangun dari katil dan berjalan ke menuju ke bilik air untuk membuang najis tue. Tetapi, ayah rebah di pertengahan jalan. Mak cuba menyambut ayah dan meletak dia perlahan-lahan di atas lantai. Aku pulak meninggalkan telefon tue dan bergegas ke ayah aku. Aku cuba menolong mak aku. Jiran sebelah aku datang ke rumah melihat keadaan ayah aku. Ayah aku time tue still dengan najis dan darah. Lantai rumah pula berlumuran dengan darah. Titisan darah dari katil sehingga ke tempat ayah aku rebah jelas kelihatan. 

" Lailahaillallah. Lailahaillallah. Abang Suid, ingat tak ? " Jiran aku tue membisikkan zikir ke telinga ayah aku.

" Ingat. Ingat. " Ayah aku menjawab dengan nada yang sayu dan perlahan.  

Aku keluar lagi menanti kelibat abang aku. Akhirnya, sampai jugak. Abang aku terus singgah ke rumah aku. Sedetik aku gitau pasal ayah dari luar, terus abang dan kak ipar aku serbu masuk dalam rumah. Air yang dipegang dalam oleh kak ipar aku tue jatuh ke lantai. Makanan-makanan yang dibeli dari pasar malam jugak bertaburan. 

Beberapa minit kemudian, abang ipar aku, berserta kakak dan anak sedara aku tiba di perkarangan rumah. Aku dapat agak yang dia mesti memandu laju ke sini, Permatang Pauh. Sejurus tue, kami semua sepakat mengangkat ayah masuk ke dalam kereta abang ipar aku. Abang ipar aku bergegas ke hospital bersama dengan mak. Yang lain pulak menaiki kereta abang aku. Aku diminta menjaga rumah bersama-sama anak sedara aku. Hendak tak hendak terpaksalah aku akur. Aku terus menghantar mesej kepada rakanku, Taufiq, Faiz dan Azim Yaziz tentang keadaan ayahku itu. 

0 comments: